Ahad, 17 Jun 2018

my last entry

Assalamualaikum... salam manis...

Selamat Hari Raya Aidil Fitri 2018...Maaf zahir batin. Maafkan saya sekiranya tulisan-tulisan saya pernah mengguris hati pembaca yang sudi singgah di blog ini.

Blog ini sememangnya fokus kepada cerita travel saya. Cerita-cerita lain memang kurang

Kehidupan saya selepas ini adalah tidak mungkin untuk travel merata tempat kerana faktor kesihatan dan kewangan. 

Kali terakhir saya travel ialah ke Beijing pada bulan Mac lepas. Saya tidak pasti bila hati saya akan terbuka lagi untuk travel ke mana-mana. So, memandangkan saya tidak lagi travel sehingga siapa tahu terbuka hati saya itupun jika umur saya panjang, so barulah saya menulis di blog ini semula. 

Saya juga memilih untuk selesaikan mana-mana hutang yang belum terbayar dan fokus untuk itu. Dan saya juga tidak pasti bila masanya saya sihat untuk travel, dan bila masanya tidak. So lebih baik saya berhenti travel dahulu dan fokus kepada sisa-sisa hidup saya yang ada dulu.

Terima kasih kepada semua yang sudi singgah dan membaca blog saya ini. Harap ada sedikit info dan keceriaan saya kongsikan dengan korang semua yang dapat buat korang tersenyum.

Just my 2 cents ~ jangan mudah terpengaruh dan terikut-ikut dengan life style orang lain. Ukurlah kemampuan kita dan bersederhana dalam hidup. Life is too short but don't fill it only with happiness. Choose to be close to God ...

#byebyefornow #sayonara

Ahad, 20 Mei 2018

Muzium Negeri Sabah ~ part 2


Biasanya orang tak suka ke muzium, aku pun lebih kurang samalah, memang kurang berminat. Memandangkan anak sedara aku excited, lagipun kita orang dewasa ni pun happy bila anak-anak happy kan so layankan saja...

Lepas habis pusing dalam main building muzium, dan puas juga ambil gambar di luar kami ke Kampung Warisan. Satu kawasan khas untuk rumah-rumah mengikut suku etnik di Sabah. Kawasannya teduh, banyak pokok dan tenang. Rasa macam suasana desa walaupun di tengah bandar.

gerbang Kampung Warisan

salah satu pondok






Rumah orang Rungus ni aku tak masuk, anak buah yang masuk. Rumah ni ala-ala rumah panjang di Sarawak, dalam satu rumah ada beberapa keluarga tinggal, cuma dia ada ruang-ruang berasingan. Ada orang buat manik, kraftangan dalam rumah ni. Kemahiran yang orang Rungus ada.

salah satu rumah orang Dusun


Lupa rumah Dusun apa. Maklumlah Dusun Kadazan ni banyak ...Dusun Lotud la, kadazan penampang, dusun Tetana Kuala Penyu...entahlah aku belum khatam lagi ...hehehhe sorry orang KD ya...

dapur      




Rumah suku kaum Melayu Brunei


siap ada kawah lagi di rumah orang Brunei ni

ada orang jualan key chain, FM, bracelet dan lain lain dalam rumah ni        

Aku banyak bergaul dengan orang Brunei ni. Abang dan kakak ipar pun ada yang dari suku kaum ni. Bagi aku dorang ni memang mirip dengan Melayu Semenanjung dari segi cara hidup. Rupa paras pun ada iras. Warna kulit. Dialek je la yang berbeza. Nampak pun rumah diorang kira lavish sikitla banding suku kaum lain. Melayu Brunei ni banyak terdapat di Papar, Membakut dan Sipitang... kira majoriti dorang di sana. Dulunya, dorang ni nelayan atau pesawah. Contohnya di Papar dulu ada kawasan sawah padi yang luas tapi sekarang tanah-tanah sawah tu sudah dijadikan tapak rumah dorang. Anak cucu sudah bekerja di bandar, sawah padi pun pupus.

ada kolam kecil...ada teratai lagi

rumah Brunei dari kejauhan... ada pondok perahu di sebelah rumah tu
ada rumah yang rosak, dan tak boleh dimasuki
rumah Lotud
ini rumah suku saya - Rumah Bisaya Sabah
buaian untuk bayi

alat menangkap ikan - bubu

dapur atau dalam dialek Bisaya ~tambak

Suku kami Bisaya berbeza dengan Bisaya Sarawak sebab kami beragama Islam ( mungkin sebab dulu kami berada di bawah Kesultanan Brunei) dan kami ada dialek sendiri. Orang Bisaya majoritinya terdapat di daerah Beaufort ( nama bukan main nama orang putih...hehehhe) dan Kuala Penyu. Di Sabah, orang Bisaya la pengeluar sagu dan ambuyat adalah makanan tradisi kami. Syukurlah ambuyat sekarang sudah dianggap semacam makanan tradisional Sabahan. Okaylah, pengeluarnya asalnya Bisaya, tapi suku kaum lain semua dapat sama-sama menikmati makanan tradisi tu. Sekarang ni anak-anak generasi muda ramai yang kurang suka ambuyat. Sebenarnya, zaman Jepun dulu, itulah makanan utama... biasalah sekarang zaman moden...budak muda lebih pandang spaghetti,pizza, burger...huhu..

Anak buah cukup suka...dapatlah juga dia tengok keadaan rumah nenek moyang dulu. Memang jauh berbeza dengan rumah sekarang lantainya bertile... dulu lantai, dinding rumah dibuat daripada batang pokok rumbia. Atap pun dari daun rumbia. Pokok rumbia bagi orang Bisaya dulu sangatlah berguna. 

Selesai di rumah Bisaya, kami terus ke kantin kecil berdekatan kawasan letak kereta. Alhamdulillah selesai sesi lawatan sambil belajar...sekian...

Harapnya readers enjoy....sekian...